√ Glikolisis : Pengertian, Jenis, Proses dan Fungsinya Lengkap

Diposting pada

√ Glikolisis : Pengertian, Jenis, Proses dan Fungsinya Lengkap

 

 

Materi.Co.ID – Hay hay bertemu lagi dengan artikel materi.co.id . Kali ini kita akan membahas tentang glikolisis. Simak ulasan lengkap nya dibawah ini

 

√ Glikolisis : Pengertian, Jenis, Proses dan Fungsinya Lengkap
√ Glikolisis : Pengertian, Jenis, Proses dan Fungsinya Lengkap

 


 

Pengertain Glikolisis

 

Glikolisis merupakan suatu proses pengubahan glukosa menjadi dua molekul asam piruvat dengan menciptakan dua ATP dan dua NADH. Glikolisis berlangsung pada sel mikroorganisme, tumbuhan, dan hewan melalui 10 tahap reaksi. Proses ini berlangsung di sitoplasma dengan dukungan 10 jenis enzim yang berbeda.

Glikolisis merupakan tahapan pertama dari respirasi aerob guna memproses gula menjadi energi dalam bentuk ATP (adenosin trifosfat). Respirasi aerob sendiri terjadi pada 4 tahapan yaitu glikolisis, dekarboksilasi oksidatif, siklus krebs serta transpor elektron.

ATP yang akan dihasilkan dalam glikolisis nantinya digunakan untuk berbagai proses yang memerlukan energi, sebab ATP merupakan molekul penyimpan energi. Sementara NADH nantinya akan menjalani proses transfer elektron untuk menghasilkan ATP. Sebuah molekul NADH dalam transfer elektron akan memproduksi 3 molekul ATP.

 


 

Jenis – Jenis Glikolisis

 

  • Glikolisis Aerobik

Terjadi pada saat oksigen berlimpah. Produk akhirnya merupakan piruvat bersama dengan produksi delapan molekul ATP.

 

  • Glikolisis anaerob

Terjadi pada saat oksigen langka. Hasil akhirnya merupakan laktat bersama dengan produksi dua molekul ATP.

 


 

Proses Glikolisis

 

Glikolisis bisa terjadi dengan atau tanpa oksigen. Di depan oksigen, glikolisis ialah tahap pertama dari respirasi seluler. Dengan tidak adanya oksigen, glikolisis akan memungkinkan sel untuk membuat sejumlah kecil ATP dengan proses fermentasi. Glikolisis belangsung di sitosol sitoplasma sel. Akan tetapi, tahap selanjutnya dari respirasi seluler, yang dikenal sebagai siklus asam sitrat, terjadi dalam matriks mitokondria sel.

 


 

Tahapan Glikolisis

 

  • Tahap 1: Fosforilasi Glukosa oleh ATP

Fosforilasi glukosa atau penambahan gugus fosfat pada glukosa. Reaksi ini didukung oleh enzim heksokinase yang memisahkan satu kelompok fosfat dari ATP dan menambahkannya ke glukosa, lalu mengubahnya menjadi glukosa 6-fosfat.

Baca Juga  √ Fabel : Pengertian , Ciri , Jenis dan Contohnya Lengkap

Proses glikolisis ini membutuhkan satu molekul ATP dan diubah menjadi ADP sebab pemisahan satu kelompok fosfat. Reaksi keseluruhan dapat diringkas sebagai berikut:

C6H12O6 + ATP + heksokinase → C6H11O6P1 + ADP

 

  • Tahap 2: Produksi Fruktosa 6 Fosfat

Pembuatan fruktosa 6-fosfat. Proses glikolisis yang ke-2 akan dibantu dengan enzim fosfoglukosaisomerase. Tahap ini akan mengonversikan produk dari tahap sebelumnya, yaitu glukosa 6-fosfat yang diubah menjadi fruktosa 6-fosfat.

Fruktosa 6-fosfat merupakan isomer (Isomer ialah molekul yang berbeda dengan rumus molekul yang sama namun susunan atomnya berbeda. Reaksi kimia tahap ini sebagai berikut:

C6H11O6P1 + Enzim Phosphoglucoisomerase → C6H11O6P1

 

  • Tahap 3: Produksi Fruktosa 1, 6-difosfat

Fruktosa isomer 6-fosfat diubah menjadi fruktosa 1, 6-difosfat dengan penambahan kelompok fosfat. Konversi ini didukung oleh enzim fosfofruktokinase yang memakai satu molekul ATP. Reaksi ini diringkas sebagai berikut:

C6H11O6P1 + enzim fosfofruktokinase + ATP → C6H10O6P2

 

  • Tahap 4: Pemecahan Fruktosa 1, 6-difosfat

Adolase enzim membawa pemisahan Fruktosa 1, 6-difosfat menjadi dua molekul gula yang berbeda yang keduanya isomer satu sama lain. Kedua gula yang terbentuk merupakan gliseraldehida fosfat dan fosfat dihidroksiaseton. Reaksi berjalan sebagai berikut:

Fruktosa 1, 6-difosfat (C6H10O6P2) + Aldolase (Enzim) → gliseraldehida fosfat (C3H5O3P1) + Dihydroxyacetone fosfat (C3H5O3P1)

 

  • Tahap 5: interkonversi Dua Glukosa

Fosfat dihidroksiaseton ialah molekul hidup pendek. Secepat itu dibuat, itu akan diubah menjadi fosfat gliseraldehida dengan enzim yang disebut fosfat triose. Maka dalam totalitas, tahap keempat dan kelima dari glikolisis menghasilkan dua molekul gliseraldehida fosfat.

Dihidroksiaseton fosfat (C3H5O3P1) + Triose Fosfat → gliseraldehida fosfat (C3H5O3P1)

 

  • Tahap 6: Pembentukan NADH & 1,3-Diphoshoglyceric

Pada tahap ke-6 melibatkan dua reaksi penting. Pertama ialah pembentukan NADH dari NAD + (nicotinamide adenin dinukleotida) dengan menggunakan enzim dehydrogenase fosfat triose dan kedua ialah penciptaan 1,3-diphoshoglyceric asam dari dua molekul gliseraldehida fosfat yang diciptakan pada tahap sebelumnya. Reaksi keduanya adalah sebagai berikut:

Fosfat dehidrogenase Triose (Enzim) + 2 NAD + + 2 H-→ 2NADH (Reduced nicotinamide adenine dinucleotide) + 2 H +
Triose fosfat dehidrogenase gliseraldehida fosfat + 2 (C3H5O3P1) + 2P (dari sitoplasma) → 2 molekul asam 1,3-diphoshoglyceric (C3H4O4P2)

 

  • Tahap 7: Produksi ATP & 3-fosfogliserat Asam

Tahap ke-7 melibatkan penciptaan 2 molekul ATP bersama dengan dua molekul 3-fosfogliserat asam dari reaksi phosphoglycerokinase pada dua molekul produk 1,3-diphoshoglyceric asam, akan diproduksi dari tahap sebelumnya.
2 molekul asam 1,3-diphoshoglyceric (C3H4O4P2) + + 2ADP phosphoglycerokinase → 2 molekul 3-fosfogliserat acid (C3H5O4P1) + 2ATP (Adenosine Triphosphate)

Baca Juga  Pengertian Wawancara , Jenis , Tujuan dan Metode Wawancara Secara Lengkap

 

  • Tahap 8: Relokasi Atom Fosfor

Reaksi penataan ulang sangat halus yang menyertakan relokasi dari atom fosfor dalam asam 3-fosfogliserat dari karbon ketiga dalam rantai untuk karbon kedua dan menghasilkan asam 2 – fosfogliserat. Reaksi seluruh diringkas sebagai berikut:

2 molekul C3H5O4P1 + enzim fosfoogliseromutase → 2 molekul C3H5O4P1

 

  • Tahap 9: Menghilangkan Molekul Air

Enzim enolase datang ke dalam untuk menghilangkan sebuah molekul air dari asam 2-fosfogliserat untuk membangun asam yang lain yaitu asam fosfoenolpirupat (PEP). Reaksi ini mengubah kedua molekul asam 2-fosfogliserat yang terbentuk pada tahap sebelumnya.

2 molekul C3H5O4P1 + enzim enolase -> 2 molekul (PEP (C3H3O3P1) + H2O 2

 

  • Tahap 10: Pembentukan piruvat Asam & ATP

Tahap ini menyertakan penciptaan dua molekul ATP bersama dengan dua molekul asam piruvat dari aksi kinase piruvat enzim pada dua molekul asam phosphoenolpyruvic diciptakan pada tahap sebelumnya. Hal ini dimungkinkan oleh transfer dari atom fosfor dari asam phosphoenolpyruvic (PEP) untuk ADP (Adenosin trifosfat).
2 molekul asam phosphoenolpyruvic (PEP) (C3H3O3P1) + + 2ADP kinase piruvat (Enzim) → 2ATP + 2 molekul asam piruvat.

 


 

Ringkasan Proses Glikolisis

 

Singkatnya, seluruh proses glikolisis menyertakan pemecahan satu molekul glukosa dan menciptakan 2 molekul NADH, 2 molekul ATP, 2 molekul air dan 2 molekul asam piruvat.

C6H12O6 + 2 NAD + + 2 ADP + 2 P i —> 2 C3H3O3 – Piruvat + 2 NADH + 2H + + 2 ATP + 2 H2O

Setiap tahap dihasilkan energi kecil yang berlangsung atas dukungan berbagai enzim dalam sitoplasma yang bekerja dalam koordinasi.

 


 

Hasil Glikolisis

 

Pada proses glikolisis, satu molekul glukosa akan dipecah untuk memproduksi dua molekul asam piruvat, dua molekul ATP dan dua NADH (Reduced nikotinamida adenin dinukleotida) yang membawa elektron.

Maka kesimpulan dari hasil glikolisis ialah 2 molekul ATP dan 2 molekul piruvat. Namun, perlu diketahui bahwa proses awal glikolisis (tahap pertama) berbeda dengan tahapan ini yang mana memerlukan 2 molekul ATP.
Sehingga hasil proses glikolisis hanya dapat menghasilkan 2 molekul asam piruvat karena sebelumnya butuh (modal) 2 ATP.

 


 

Enzim Glikolitik

 

Enzim yang terlibat dalam glikolisis adalah sebagai berikut:

  • Heksokinase : enzim fosforilasi, ia bekerja pada gula 6-karbon seperti glalcatose. fruktosa mannose, glukosa. Enzim ini mengangkut reaksi pada langkah pertama glikolisis. Dalam aksi glukosa enzim ini diubah menjadi glukosa-6-fosfat.
  • Phoshphoglucoisomerase : enzim isomerisasi aldosa-ketose. Enzim phoshpoglucoisomerase merupakan enzim mengkatalisis reaksi isomerisasi pada langkah kedua glikolisis, di mana glukosa 6-fosfat diubah menjadi fruktosa 6-fosfat.
  • Phsophofructokinase : Enzim phsophorylates ini F ^ P menjadi fruktosa 1,6-bifosfat di tahap ketiga glikolisis. Reaksi ini terjadi dengan memusnakan molekul ATP.
  • Aldolase : Ini enzim mengkatalisis tahap keempat jalur glikolisis. Enzim aldolase membagi fruktosa 1,6 bispohsphate menjadi perantara dua molekul karbon, gliseraldehida 3-fosfat dan dihidroksiaseton fosfat.
  • Triose Phsophate Isomerase : enzim isomerisasi. Enzim ini mengkatalisis tahap kelima glikolisis dimana DHAP yang isomerised ke gliseraldehida 3-fosfat.
  • Gliseraldehida dehidrogenase 3-fosfat : Enzim ini mengkatalisis langkah 6 glikolisis, di mana G3P yang terfosforilasi dan teroksidasi menjadi 1,3 bifosfogliserat dan NAD + direduksi menjadi NADH.
  • Fosfogliserat kinase : enzim ini mengkatalisis reaksi fosforilasi pada jenjang substrat. Pada reaksi ini kinase enzim fosfogliserat memfosforilasi ADP untuk memproduksi 3-fosfogliserat dan ATP.
  • Fosfogliserat mutase : Enzim ini mengkatalisis tahap ke-8 glikolisis. Ini ialah reaksi mutasi di mana enzim membantu pembentukan 3-fosfogliserat menjadi 2-fosfogliserat.
  • Enolase : Enzim ini mengangkut reaksi dehidrasi sederhana. Molekul 2-fosfogliserat mendapati dehidrasi guna membangun fosfoenolpiruvat.
  • Kinase piruvat : Enzim ini mengkatalisis langkah terakhir dari glikolisis merupakan reaksi fosforilasi tingkat substrat, yaitu di mana gugus fosfat dari fosfoenolpiruvat dikirim ke molekul ADP menciptakan ATP kedua dari glikolisis dan piruvat.
Baca Juga  √ Respirasi Aerob : Pengertian, Ciri dan Tahapannya Lengkap

 


 

Fungsi Glikolisis

 

Sebagian besar sel fungsi yang paling penting dari glikolisis ini ialah untuk memetabolisme glukosa untuk menciptakan senyawa 3 karbon yang dapat dimanfaatkan oleh jalur lain.

Produk akhir dari glikolisis aerobik ialah piruvat. Piruvat dapat dimetabolisme oleh dehidrogenase piruvat untuk membentuk asetil koenzim A (asetil CoA). Dimana energi yang diperlukan, asetil CoA dimetabolisme oleh siklus Krebs untuk memproduksi karbon dioksida dan sejumlah besar ATP. Ketika sel tidak memerlukan energi, asetil CoA dapat digunakan untuk mensintesis lemak atau asam amino.

 

 


Demikianlah bahasan kita mengenai glikolisis. Terima kasih bagi yang menyempatkan waktu untuk membaca dan mampir di artikel √ Glikolisis : Pengertian, Jenis, Proses dan Fungsinya Lengkap. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan kamu 🙂

Baca Juga Artikel Lainnya