Pengertian Sitokinesis

Diposting pada

Materi.Co.ID – Hay hay bertemu lagi dengan artikel materi.co.id . Kali ini kita akan membahas tentang sitokinesis. Simak ulasan lengkap nya dibawah ini.

 

√ Sitokinesis : Pengertian, Tahapan dan Perbedaannya Lengkap

 


Pengertian Sitokinesis

Sitokinesis merupakan suatu bagian dari proses pembelahan sel, yakni sitoplasma dari satu eukariotik sel membelah menjadi dua sel anak. Pembagian sitoplasma diawali selama atau setelah tahap akhir dari pembelahan inti dalam mitosis dan meiosis.

Selama sitokinesis benang gelendong berpisah dan membawa kromatid yang digandakan ke dalam sitoplasma sel anak yang sudah terpisah. Hal ini untuk menegaskan bahwa jumlah dan kelengkapan kromosom tetap terjaga dari satu generasi ke generasi berikutnya. Biasanya sel anak akan akan merupakan salinan fungsional dari sel induk, kecuali dalam kasus tertentu. Sesudah selesai telofase dan sitokinesis setiap anak sel memasuki interfase dari siklus sel.

 


Tahapan Sitokinesis

  • Tahap 1

Langkah pertama dalam sitokinesis ialah penentuan di mana cincin kontraktil akan terbentuk. Cincin kontraktil merupakan struktur yang berfungsi sama seperti otot. Filamen yang membentuk cincin kontraktil memijat semakin ketat, mencubit sel sampai itu dibagi dua. Posisi cincin kontraktil ditentukan sesuai dengan letak poros. Spindle ialah struktur selular yang bertanggung jawab guna memisahkan kromosom. Cincin kontraktil berbentuk tegak lurus spindle di titik tengah mereka.


  • Tahap 2

Langkah kedua sitokinesis ialah sebenarnya dari perakitan filamen yang membangun cincin kontraktil. Filamen ini terdiri atas protein yang disebut aktin. Aktin berlimpah dalam sel dan terus rusak dan dibangun kembali sesuai keperluan. Filamen aktin yang digunakan selama langkah ini kemungkinan besar diambil selama tahap awal mitosis.

Baca Juga  Klasifikasi Bakteri

  • Tahap 3

Selama tahap ketiga sitokinesis kontraksi cincin kontraktil membagi sel dalam setengah. Sebuah protein yang dinamai miosin mengakibatkan filamen aktin cincin untuk bergerak melalui satu sama lain untuk menimbulkan kontraksi. Proses ini sangat menyerupai dengan proses dimana otot-otot tubuh. Beberapa filamen aktin menyusun cincin dikeluarkan selama langkah ini guna memungkinkan penurunan ukuran cincin.


  • Tahap 4

Tahap terakhir dari sitokinesis juga merupakan langkah terakhir dari pembelahan sel. Membran plasma serta sitoplasma dipecah dan dibangun kembali untuk membentuk sel-sel baru. Langkah ini membeku pemisahan itu dan memungkinkan sel anak yang baru dibangun untuk berfungsi secara independen.

 


Sitokinesis pada Sel Hewan

Pada sitokinesis yang terjadi di dalam sel hewan atau memiliki banyak eukariota uniseluler dapat dikelompokkan menjadi 4 fase yaitu :

  • Inisiasi

Pada sitokinesis yang ada di dalam sel hewan selalu dimulai dengan adanya pembentukan alur pembelahan pada bagian permukaan sel.

Lalu pada struktur yang bertanggung jawab dalam hal ini untuk mendukung proses pembelahan dinamai cincin kontraktil.

Pada cincin kontraktil disusun atas filamen aktin, kemudian oleh filamen myosin II, dan juga masih banyak protein struktural dan peraturan lainnya. Selanjutnya dengan adanya Serat gelendong mitosis sehingga bisa menunjukan sebuah lokasi dari cincin kontraktil, yaitu di dalam bidang pembelahan sel.


  • Kontraksi

Pada komponen cincin kontraktil yang menimbun berada tepat di bawah membran plasma dan maka mengalami kontraksi membelah sel menjadi dua.


  • Penyisipan Membran

Lalu sewaktu terjadinya kontraksi ,dimana pada membran baru akan terbentuk dengan saling berdekatan dengan cincin kontraktil oleh fusi vesikel intrasel.


  • Penyelesaian

Sitokinesis selesai sesudah sel induk membelah menjadi dua sel anak melewati pembelahan cincin kontraktil dan pembentukan membran baru untuk mengisi kekosongan sitoplasma baru.

Baca Juga  Peranan Rhizopoda

 


Sitokinesis pada Sel Tumbuhan

Tumbuhan mengalami proses sitokinesis yang serupa, dengan perbedaannya ialah kekakuan sel mereka. Tumbuhan dikelilingi oleh lapisan sekunder, dinding sel. Struktur ekstraseluler ini bertanggung jawab untuk mendukung memberi tanaman bentuknya, dan harus ditetapkan pada saat sel membelah. Untuk melakukan ini, tanaman menggunakan struktur spindel mikrotubulus yang disebut phragmoplasts.

Phragmoplasts akan mengangkut vesikel bahan dinding sel ke pelat sel baru. Bahan-bahan ini, seperti selulosa, berinteraksi membangun matriks yang kompleks dan kuat. Sesudah pelat membelah sel, membran plasma akan menutup, dan dua sel akan dipisahkan.

Phragmoplast, seperti sentrosom sel hewan, mengontrol mikrotubulus dan mengarahkan pertumbuhan dan pengurangannya. Komponen untuk pelat sel baru dibuat serta dikemas oleh retikulum endoplasma dan peralatan Golgi. Mereka lalu akan dikirim ke phragmoplast, yang membangun pelat sel dari tengah ke luar.

Pelat sel akan mulai di tengah, dan sesudah selesai, mikrotubulus phragmoplast berjalan ke luar, sampai mereka mencapai membran plasma saat ini. Membran ini akan dipotong, dan dinding sel akan sepenuhnya terhubung antara semua sel di sekitarnya. Di antara kedua sel, retikulum endoplamik yang terperangkap akan menghasilkan plasmodesmata, yang seperti gap junction dan memungkinkan molekul untuk berpindah dari sel ke sel. Ini menjadi teori bahwa tanaman bisa menggunakan plasmodesmata ini sebagai bentuk komunikasi seluler.

 


Perbedaan Antara Mitosis dan Sitokinesis

  • Proses mitosis kurang lebih sama untuk sel eukariotik. Proses sitokinesis berbeda sesuai dengan jenis sel. yaitu tumbuhan atau hewan.
  • Mitosis menciptakan dua inti. Sedangkan sitokinesis memproduksi dua sel yang tertutup dua inti.
  • Mitosis hanya meliputi kariokinesis. Sedangkan Sitokinesis termasuk pembelahan sitoplasma setelah kariokinesis.
  • Mitosis berlangsung sebelum sitokinesis. Sitokinesis terjadi sesudah Mitosis.
  • Mitosis hanya memisahkan materi genetik. Sementara pada sitokinesis organel sel dan sitoplasma terpisah.
  • Selama Mitosis, dua set yang sama dari kromosom terpisah menjadi dua sel. Selama Sitokinesis, pemisahan organel tidak persis sama.
  • Dalam beberapa kasus, ukuran sel juga berbeda.
Baca Juga  Tujuan Meiosis

 


Demikianlah bahasan kita mengenai sitokinesis. Terima kasih bagi yang menyempatkan waktu untuk membaca dan mampir di artikel √ Pengertian Sitokinesis : Tahapan & Perbedaannya Lengkap. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan kamu 🙂

 


Baca Juga Artikel Lainnya